Hasil SkorCek Skor Prediksi SkorLiga Indonesia – Kekerasan dan kecurangan sudah menjadi kebiasaan dalam sepak bola Indonesia. Dua kejahatan itu seakan-akan menjadi aktivitas rutin, sampai masyarakat tidak merasa aneh lagi,dari jaman soekarno hingga gusdur sampai saat ini pun masi terus terjadi.sepak

Lihatlah apa yang terjadi dalam kompetisi Divisi Utama sepak bola negeri ini. Berita-berita dari kompetisi itu lebih banyak bukan lagi persoalan sepak bola, melainkan tentang kerusuhan, ketakutan pemain yang bertandang, skandal pengaturan skor, dan kepemihakan wasit kepada tuan rumah.

Teranyar, contoh masalah itu bisa dilihat dari hasil laga terakhir Grup N Divisi Utama antara tuan rumah, PSS Sleman melawan PSIS Semarang di Stadion Sasana Krida, Minggu (26/10). PSS menang 3-2 atas PSIS. Tetapi, kelima gol dalam pertandingan tersebut berasal dari gol bunuh diri!

Jika menggunakan akal sehat, dapatkah dibayangkan bagaimana bisa seorang pesepak bola menceploskan bola ke gawang sendiri lalu tampak berlari kegirangan sembari melakukan selebrasi. Bagaimana bisa pula gol-gol bunuh diri yang tercipta dirayakan oleh suporter timnya sendiri?

Bisa dibayangkan juga motif apa yang membuat para pemain kedua tim melakukan hal menjijikkan tersebut? Apakah mereka ingin menghindari tim-tim hebat dari Eropa? Atau apakah mereka sudah tahu bakal menerima “bencana” jika melawan calon lawannya di pertandingan semifinal nanti?

Belum lagi, peristiwa itu pun terjadi sepekan setelah laga Divisi Utama lainnya antara Persis Solo dan Martapura FC di Stadion Mahanan Solo, Rabu (22/10), berakhir ricuh. Tidak hanya ricuh, laga itu akhirnya memakan korban jiwa setelah satu orang suporter ditemukan tewas seusai pertandingan.